Thursday, July 14, 2011

Cafelycious

Duuk…praang…
“Mayang…!”
Hemh…suara serem itu lagi. Sampai kapan dia bisa mandiri, masa gue kudu nan musti bin wajib terus ngawasin dia tiap hari. Impossible! Tapi mo gimana lagi, namanya juga cinta, C-I-N-T-A, plus buta lagi. Beginilah hasilnya.
“Raha…”
- - -

Siang yang hot waktu itu ngebuat gue terpaksa beli minuman di CaféLycious, cafe yang terdekat dengan kampus gue. Itu artinya gue harus rela nglepasin selembar sepuluh ribuan satu-satunya yang masih gue pertahanin buat jaga dompet dari tuyul.
“Mbak, es cappuccino satu. Just one, only one.” gue acungin deh telunjuk gue kedepan muka Mbaknya, biar
Mbaknya tahu kalo gue cuma beli satu.
Padahal tanpa ngacungin telunjukpun Mbaknya udah bisa nangkep pesanan gue. Tapi, ya, buat ngeyakinin aja kalo Mbaknya nggak salah dengar.
Kalo salah dengar, ntar gue dikasih dua gelas es cappuccino, bisa-bisa KTP gue nginep disini. Sedia payung sebelum hujan, ntu pribahasa cocok buat gue yang lagi kanker ini, alias kantong kering.
Biar nggak nunggu lama, gue putusin berdiri ditempat pemesanan ini. Nunggu, nunggu, dan dateng. Gue bayar nih es. Bye-bye penjaga dompet gue…hikz…hikz…
Dengan segenap perasaan, gue pegang kenceng, gue bawa nih es ketempat singgasana disudut Cafélycious yang menurut gue nyaman. Gue fokus ke tuh meja. Gimana nggak, tuh meja ada sinar yang bikin gue tertarik. Kayak singgasana sang raja.
Duuk…praaang…
“Oh, shit…!” gue nyumpah serampah sama oknum tak berprikemanusiaan dan prikeadilan yang nabrak gue ini.
Gue, anak mahasiswa menyatakan dengan ini, kesedihan gue
Hal yang mengenai kesengajaan dalam penabrakan
Atas pemecahan segelas es Cappuccino gue
Dan…bla…bla…bla…
Hikz…hikz…nggak ada yang denger proklamasi gue. Trus, selembar sepuluh ribu gue ilang deh sia-sia. Cappuccino gue, luber. Kenyang deh tu lantai minum es gue. Sekalian beling-beling gelasnya tuh makan juga!
“Maaf, Mas, maaf…Esnya saya ganti ya, Mas?” kata pelayan cewek itu dengan muka polosnya.
Bisa dibilang karena mukanya yang polos, nurani kelelakian gue maen. Gue ilangin deh tu sumpah serampah yang gue proklamasiin tadi buat nih cewek.
“Udah, ga-pa…” belum sempat gue lanjutin kata-kata sok cool gue, si Big Boss udah nyusul dari belakang.
“Maaf, Mas… Dia pegawai baru disini. Nanti es-nya biar dia yang ganti.” kata Big Boss yang terlihat sangat malu dengan pelayanan pegawai baru itu. “Sana ganti!” Big Boss melirik kesal pada pegawai barunya yang terlihat ketakutan.
Padahal niat gue ikhlas 99,99% buat ngerelain tu es Cappuccino. Yang 1% gue nggak ikhlasin karena udah bikin gue bedosa menyimpan dendam. Padahal dari kecil, paman buyut ayah, dari kakek ayah gue selalu bilang kalo dendam adalah penyakit hati yang merugikan diri, makannya sampe sekarang gue nggak pernah dendam sama orang. (Kalo sama binatang, sering gue.)
Tapi udah terlanjur dibuatin es Cappuccino yang baru, yaa…gue terima aja dengan senang hati. Rejeki pantang ditolak…haa…haa… paman buyut ayah, kakek dari ayah gue pernah bilang kalo…
Esok siangnya gue ke CaféLycious lagi. Tapi gue nggak sendirian, gue ditemenin Todi, CSan gue. Dengan baik hati, Todi mau mentraktir temennya yang sangat cool ini. Banggain diri sendiri nggak pa-pa donk, kalo nggak kayak gitu, mana ada yang banggain gue?
Wakaakakk…Tapi tetep, gue nyuruh dia yang pesen sendiri. Abis, perjalanan dari meja pojokan sini buat sampe ke meja pemesanan itu, kelihatan menyita waktu gue yang, asli, penting banget, buat nge-game di PSP gue.
Lima menit. Dua gelas es segar disiang hari sudah ditangannya. Tapi, saat Todi balik badan dengan senyum tiga jarinya yang mampu menarik orang gila ketawa ngakak. Bruuk…praaang…
“Jalan tuh pake mata!” Todi ngamuk.
Gue samperin deh Todi. Jiaah…pantes aja ngamuk, orang dua gelas es jatoh secara sia-sia hanya dengan satu senggolan dengan unsur ketaktersengajaan. Kenyang double deh tuh lantai gara-gara cewek itu lagi. Dan dia dimarahin Big Boss lagi. Dan gue ama Todi dapet gratisan plus-plus. Plus kue cemilan en es krim. Haaa…haa…ha…
Esoknya gue ngajak Bima, CSan gue yang laen ke CafeLycious. Dan bener dugaan gue. Jatoh lagi. Cewek itu lagi yang nabrak. Yeess…habis ini dapet gratisan lagi…Dan, yupzz…tepat sasaran. Big Boss dateng, and…
“Kamu lagi, gimana mau dapet gaji kalo setiap tamu yang datang kamu hancurin pesanannya, trus kita ganti pesanannya! Bla…bla…bla…”
Mungkin yang satu ini emang disengaja sama Bima. Saat cewek itu lewat, Bima langsung nyenggol badannya dan menjatuhkan es ditangannya sendiri. Yah, whatever it, pokokknya gratisan. He…he,,,he…
Besoknya, esoknya, dan sesoknya, gue ke CafeLycious tiap hari sama CSan gue yang lain pula. Dan lagi-lagi juga nabrak. And lagi-lagi juga cewek itu yang nabrak. Yeah…gratisan…bisa-bisa duit gue utuh dalam seminggu ini. Gratisan mulu.
Besoknya gue kesitu lagi, sama CSan gue yang lain lagi. Sama, persis, gratis, meringis deh gue. Kalo dibilang kejam sih,,,kejam nggak sih, gue? Nggak kali, ya?
Abdul, CSan ke-enam yang gue ajak ke Cafélycious itu berkhotbah, “Apa lo nggak kasihan, Ha, sama cewek itu? Setiap dia mecahin sesuatu, dia pasti kena marah. Mending kalo marah doank, gajinya juga dipotong buat gantiin makanan gratisan yang lo makan. Raha, Raha, licik lo! Astaghfirullahaladzim…” ucapan Abdul yang berunsur candaan itu terngiang dan berputar-putar ditelinga.
JLEEEB… Hati gue bagai ditohok oleh sebilah pisau kethul yang nggak bisa langsung bunuh gue. Dengan perlahan pisau itu menembus lapisan kulit pertama, kedua, sampai akhirnya menembus tepat dijantung.
Setelah gue dapet pencerahan saat gue bertapa di kos-an gue selama semalaman penuh tanpa sedikitpun gangguan datang (biasanya yang dateng nyamuk, karena ini udah gue pasang obat nyamuk bakar yang lagi promosi diwarung depan, nyamuknya pada kabur. Entah kabur atau ngumpet, gue nggak peduli, yang penting gue tenang, dan mimpi indah.)
Ghrook…ghrook…Pagi ini gue dapet mukjizat yang akan menyelamatkan gue dari dosa yang berkepanjangan. Paman buyut ayah, dari kakek ayah gue juga pernah berkata kalo mempermainkan orang apalagi merugikan orang lain, maka itu menjadi dosa besar.
Malaikat Raha bersayap datang disebelah kanan gue bilang “Raha, alangkah baiknya jikalau dirimu yang lugu itu mengakui kesalahanmu secepatnya kepada cewek yang tak berdosa itu.” melihat posisi mengatupkan kedua telapak tangan dari malaikat Raha, meyakinkan tekad gue yang akan minta maaf hari ini.
Wuuzz…setan Raha muncul dikiri, dengan dua tanduk dikepalanya yang menyala, dia bilang “Raha, kau adalah diriku yang penuh dengan kepolosan. Orang polos itu tak perlu minta maaf. Emang dasar ceweknya aja yang bego, selalu mau ditabrak tamunya. Nggak usah minta maaf, lo nggak salah!” kata-kata Raha yang satu ini ada benarnya juga. Salah sendiri jadi pegawai kok ceroboh. Masih ngulangin kesalahan yang sama selama lima kali (waktu sama Abdul gue nggak tega).
Raha bertanduk ketawa-ketiwi, sedang Raha bersayap masih nampangin muka sok cool khas gue. “Raha, jangan biarkan dia merasuki niat baik lo buat minta maaf sama tuh cewek. Kan salah lo juga, kenapa dipikiran lo selalu minta GRATIS TIS TIS…salah lo juga, ngapain bawa temen-temen lo untuk gratisan pula! Untung waktu itu Abdul pinter.” Raha bersayap masih nasehatin gue dengan penuh harap.
“Eh, ayam! Diem lo!” kata Raha bertanduk dengan penuh emosi.
“Siapa yang lo bilang ayam? Gue ayam? Helow, lo siapa? Banteng!” serbu Raha bersayap dengan nada yang mulai terpancing emosi.
“Dasar ayam kampung!”
“Dasar banteng ngamuk!”
“STOOOOPPP….” teriakan gue ngebuat Raha bersayap dan Raha bertanduk pergi dari kanan dan kiri gue.
Melalui banyak pemikiran yang begitu panjang dan menyulitkan, akhirnya gue putusin buat minta maaf sama tuh cewek yang udah bikin gue tekor dosa seminggu ini.
“Yes! Gue menang! Haaa…ha…ha…” tiba-tiba si Raha bersayap muncul mengungkapkan kemenangannya, dan get out again.
Kali ini gue ke CaféLycious lagi. Kali ini gue nggak bawa temen. Kali ini gue nggak akan minta gratisan. Kali ini gue mau minta maaf.
“For what?” Raha bertanduk tiba-tiba datang buat manas-manasin gue.
Tapi nggak bisa! Mulut gue komat-kamit baca mantra sambil kedua tangan gue kibas-kibasin keatas udara hampa. Huss…huss..huss… pergi juga tuh setan.
Dia setan? Gue juga setan donk? Hiii… muka cool kayak Breet Kecepit gini dibilang setan? No Way!
Tanpa gue sadari, pandangan semua orang yang ada diteras CaféLycious sudah melirik padaku, lebih tepatnya menonton. Yah…mungkin mereka pikir gue ini ‘Freak’.
Tetep aja gue kekeuh nunggu tuh cewek diteras CaféLycious. Lima gelas es Cappuccino telah luber. Tapi kali ini untung, lubernya udah masuk kedalam tenggorokan, tenggorokan ke perut, perut ke…
“Toilet ada dimana ya, Mbak” tanya gue dengan nampangin muka cool ke pelayan yang kebetulan lewat didepan hidung mancung gue.
Dengan bermodal daya ingat yang terbatas, gue cari tuh toilet berdasarkan penjelasan pelayan. “Dari pintu masuk, belok kiri sedikit, ada tangga, naik kelantai dua, lewati beberapa meja, belok kanan, belok kanan lagi, ada tangga, turun, nah, dibawah tangga situ kamar mandinya.” kata pelayan itu sejelas mungkin.
Setelah gue susah payah mengingat dan mengikuti penjelasan pelayan itu, akhirnya gue dapet nih toilet. Tapi, gue ngerasa ada yang sia-sia, deh? Apa, ya?
“Anjritt… dari tadi gue cuma muter doank! Kenapa gue tolol banget? Di pintu masuk belok kiri juga udah ada tulisan ‘TOILET’. Awas ya, Mbak!”
Tapi itulah pengorbanan yang musti gue lakuin. Untuk nebus dosa gue. Gue terus nunggu sampe tuh cewek yang nggak gue ketahui namanya itu pulang dari kerjanya.
Cewek itu pulang pukul sepuluh malem, Pertama, gue ajak tuh cewek duduk diteras CaféLycious yang udah bertulisan CLOSE dan hanya diterangi temaram lampu jalanan..
Kedua, gue ngomong basa-basi dulu sebelum gue ngaku unsur kesengajaan yang gue buat kepadanya.Ketiga, setelah gue cerita padanya unsur kesengajaan yang gue buat. Dia nangis…she’s cry…What’s wrong?
Oh shit! Gue, seorang gue, sebuah gue, sepotong gue, seekor gue, sebiji gue, sebongkah gue, selembar gue, sebatang gue, bikin cewek nangis? Nggak ada dalam kamus gue!
“Gara-gara kamu, sih. Aku jadi nggak terima gaji dalam sebulan ini. Hikz…hikz…hikz…Aku harus ganti rugi. Hikz… Mana Bunda sekarang lagi sakit dirumah, ketiga adik aku nungguin aku pulang bawa makanan. Ayah, masih kerja diluar.” kata cewek itu memelas.
“Pliz diem donk. Ntar gue bayar deh.” muka udah gue bikin sepolos-polosnya muka gue, tapi dia masih aja nangis.
“Janji?” cewek itu memenegaskan perkataan gue barusan dan berhenti nangis.
“Janji.” gue acungin dua jari tangan gue buat ngebentuk ‘V’ suatu bentuk perjanjian anak kecil dan konyol.
Duuh, muka dan hidupnya yang kacau ngebuat gue kasihan dan gue pengen melindungi dia. Sepanjang jalan menuju rumahnya, dia terus diam. Kalo nggak aku beri pertanyaan, pasti dia nggak bakalan ngomong.
Untuk mengusir kesepian jalanan dan kediaman kami aku teringat tentang penyakit Bundanya. Siapa tahu Bokap gue yang dokter bisa bantu dia.
“Ngomong-ngomong, Bundamu sakit apa? Trus Ayahmu kerja diluar kota mana?”
“Siapa bilang diluar kota, Ayahku sedang kerja diluar negeri, Singgapore. Bundaku sakit diare, habisnya kemaren malem kebanyakan makan sambal balado.” jelasnya masih dengan muka polos. Kali ini diselingi dengan senyum, ralat ding, dengat ketawa puas, tetep dengan tampang polosnya.
Gue semakin bingung. “Ketiga adikmu?” tanyaku penasaran.
“Mereka pasti sekarang lagi nungguin aku pulang membawa pizza. Tapi karena tadi ada temenku yang minta ganti shift malam, jadi aku nggak bias beliin. Tadi gue udah telpon adik aku, kok.” jelasnya semakin memperjelas dan meyakinkanku bahwa dia bukan cewek yang perlu dikasihani.
“Ini rumah gue. Thanks ya, udah nganterin aku pulang.” Cewek itu berhenti tepat didepan sebuah rumah yang lebih gede dari rumah gue. Padahal menurut gue, rumah gue itu luas banget, palagi ini?
“Hah? Ternyata lo?” gue tergagap nggak keruan.
“Kenapa? Kamu ngirain aku orang yang nggak bakal sanggup bayar kerugian? Haaahaahaaa…” tawanya meledak menggantikan wajah polosnya.
“Ya udah. It’s over. Gue nggak perlu ganti kerugian lo, kan?” gue beranjak pergi ninggalin tuh cewek didepan rumahnya.
Gue merasa dongkol dan sia-sia akan perbuatan gue yang pasti kelihatan konyol dimuka dia. Seharusnya gue udah tahu dari perawakannya yang bersih, putih, mulus.
“Nggak bisa! Kamu udah bilang mau bantu aku. Lagian juga kamu udah janji. Kalo kamu nggak mau nepatin janjimu, berarti hutangmu dua kali lipat padaku.” ancamannya mengingatkan akan janjiku yang terlanjur aku ucapkan tadi.
Aduuh…betapa gobloknya gue! Mo bayar pake apa? Pake daon? Nggak mungkin gue minta Bokap, gue kan juga janji nggak bakal minta uang selain buat kuliah dan makan. Untung aja kunang-kunang dikepala gue udah muncul, jadinya gue punya ide.

“Raha…Raha…dipanggil kok nggak nyaut"
Dari pulang kuliah sampe CaféLycious tutup, gue musti disini. Nggak ngerti deh, ini kewajiban ato tanggungjawab. Yaah, apapun itu, gue nggak akan and nggak bisa ninggalin dia, gue udah janji pada diri gue sendiri bakal melindungi dia.
“Raha, siang ini aku baru mecahin satu, lho. Hebat, kan?” senyumnya mengembang, membuat benih yang menggoda ini mulai tumbuh dan bersarang dipikiran gue.
“Mayang, Raha! Kerja yang bener! Ngobrol terus!” mendengar teriakan Big Boss ngebuat gue dan Mayang kembali tersenyum pada setiap tamu yang dateng .
Dari situlah, gue selalu ngawasin cewek CafeLycious yang ngebikin gue buta, buta akan yang namanya CINTA.

No comments:

Post a Comment

thanks for reading (^o^)