Thursday, May 15, 2014

No Make-up No Problem

Setiap aku jalan di jalan (ya eyalah di jalan, masa di sawah. Hellooowww...), dan setiap mataku tertuju pada sesosok perempuan, mataku memandang wajah mereka. Tersepona, melihat wajah mereka menimbulkan gejolak di dada.

Pliss.. jangan berpikir yg bukan-bukan, Im normal, aku suka Bee. Okeeyy...

Mataku tak berhenti menatap wajah setiap perempuan yg melintas di depanku, ato aku yg melintas di depan mereka, ato kami melintas bersama, ato ........ halaaah STOP IT!

Ya... aku melihat mereka karena kagum. Kagum karena mereka bisa merias diri. Siapa sih yg gamau tampil cantik? Nenek-nenek peyot juga mau tampil cantik (if they can). Eittss... tapi jangan salah, grandma yg berumur dan punya cucu, cicit, dan co... stop! Juga bisa tampil cantik. 2014 gitu, loh!



Tapi tidak begitu denganku. Jujur, sampai saat ini, sampe aku uda punya pacar, sampe uda kerja, bahkan sampe uda punya peralatan make-up komplit, tetep aja ga bisa mengaplikasikan make up itu dengan baik ke wajahku.

Suatu hari aku coba ikut-ikutan temenku untuk belanja alat make-up, mumpung abis gajian. hihihi...
Di toko kosmetik aku heran, nih orang beli apa borong? Bagi yg pernah ke toko kosmetik, atau bagi cowok yg punya pengalaman nemenin ceweknya di toko kosmetik, pasti tahu kalo pembeli gamau rugi. Jadi sebelum beli harus coba dulu, cocok untuk warna kulit kita ato ga.
 Dan sebagai penjual jg mereka gamau rugi. Eyeshadow biru yg keliatan nyeremin di muka kita yg gelap, juga tetep dibilang cucok. Gak lain ga bukan itu biar kita jadi beli produk mereka.

Tapi sebagai pembeli yg cerdas, haruslah bisa memilih dan menolak dengan senyuman. hehe....

Kembali ke temanku. Nah... temanku ini semua make up dia beli. Ini emang sebelumnya dia uda punya make-up terus kehabisan secara masal, ato emang sebelumnya dia pake make-up milik ibunya, ato emang sebelumya dia ga punya make-up sendiri?

Yasudah lupakan alasan mengapa ia borong make-up, yg penting saat itu dia membeli bedak (padat dan powder), dan dari mbak-mbak kosmetik ini aku tau kalo bedak powder lebih bagus daripada bedak padat, itu mengapa saat ini saya pake bedak bayi.
Ia benar-benar berperilaku sebagai pembeli yg baik, mencobanya sebelum membeli, yg penting tidak pecah karena "PECAH BERARTI MEMBELI". Setelah bedak, ia mencoba eyeshadow (kanan pink, kiri biru, eyeliner (atas hitam, bawah biru), lipstik (bibir atas merah muda, bawah peach), blush on (pipi kanan merah, kiri pink).

#Saranku, jangan sekali-kali membayangkan, dan bahkan menirukan ke-gratisan temenku itu. oke? fix!
Sungkan jika ga beli sesuatu, aku akhirnya beli sedikit:
1. lipglos (begitukah tulisannya?),
2. double eyeshadow (pink and purple),
3. mascara, yg katanya water proof,
4. eyeliner, water proof juga katanya.
eyeshadow, mascara, eyeliner, penjepit bulu mata, foundation

5. one set of beauty tool, yg isinya macem-macem peralatan make-up, aku gatau namanya, jd ga bisa aku sebutin.
beauty tools
Setelah sampai di cashier, mataku yg kadang terlihat sipit kadang belok ini membelalak ga lebar. Harga totalnya begitu mencengangkan. Inikah kemahalan sebuah perawatan kecantikan?
Dan itu kali pertama aku beli bahan kecantikan yg komplit (komplit bagiku, mungkin baru 5% bagi yg bener-bener uda tau dandan)

Esoknya, 1 jam sebelum Bee menjemputku untuk malam mingguan, aku mencoba merealisasikannya di mukaku yg tembem ini. 1 jam,.. bayangpun, cuma make bedak bayi plus 5 make-up tersebut, memakan waktu 1 jam. Itupun ga lancar, pake acara keculek eghem... ketusuk (ekstrim banget), kecolok (terlalu ngeri), intinya eyeliner masuk ke mata, dan itu periiih banget sampe nangis!
Alhasil bukannya tambah cantik lebih baik, justru dibilang "menor" sama adikku.
Bee-pun mengatakan hal yg demikian, setelah mendengar kata-katanya yg 'menohok' itu, aku remove all make-up yg suda susah payah aku kenakan 1 jam, kemudian pergi main no make-up.

Ugghh... rasanya sebel! Jadi kapok kalo mau dandan lagi.

Beda halnya jika ada acara penting yg memang harus dandan, misalnya wisuda, nikahan, kondangan, dll. Aku pertama kali di dandani besar-besaran itu ketika sunatan keponakan dan wisuda.
wisuda Oktober 2013

Dan sampai detik ini, peralatan make-up ku masih sedikit aku gunakan, kecuali bedak bayi dan lipgloss. Ya, dalam keseharian aku cuma make bedak bayi dan lipgloss. Meskipun begitu, Bee bilang kalo dia lebih suka aku yg natural daripada yg reparasi .
with make up, pertama kerja oktober 2013
Iya... suer! yakin! beneran! ciyus! meskipun aku iri dan pengen banget bisa gunain make-up yg bagus seperti kebanyakan wanita pada umumnya, mascara dan eyeliner yg rapi, tapi aku tetap bangga dengan diriku yg ga neko-neko (menghibur diri).
Ambil sisi positif

nya aja, alhamdulillah Bee suka dengan aku yg ga dandan, daan ... alhamdulillah ga keluar budget yg ekstrim untuk make-up. Ini baru make-up, belum kalo pake krim beginian begituan juga. Haduuuh Maaakk... pusing anakmu ini kalo miikirin biaya perawatan muka macam artis holiwud.
ini habis renang, cuma pake bedak
Jadi pesanku buat cewek, kalo cowok ga mungkin pake make-up, gatau kalo kamu, kamu, iyaaa kamu..., jika ingin mempercantik diri, tidak perlu make-up lengkap atau mencolok,
Just be yourself!!!
semua orang yg menyukaimu dengan tulus akan suka kamu apa adanya, so don't worry without any make-up.
See you bye-bye

4 comments:

thanks for reading (^o^)